JAKARTA --  Peperangan Tabuk terjadi dalam situasi panas matahari yang sangat terik.  Ada sekitar 80 orang Madinah yang tidak berangkat dalam Perang Tabuk.

Kebanyakan mereka adalah kaum munafik yang enggan bertungkus-lumus memperjuangkan Islam. Bagaimana bisa Ka'ab bin Malik tertinggal? Semua berawal dari keteledoran penyair itu dalam menata waktunya.

Ka'ab menceritakan, Rasulullah SAW dan rombongan pasukan Muslim berangkat dari Madinah ketika suasana masih rindang. Saat itu, mereka semua sudah dalam kondisi siap-sedia. Sementara, Ka'ab dan segelintir lelaki Madinah lainnya masih belum mempersiapkan diri. 

Aku berkata dalam hati, 'Aku bisa melakukannya (bersiap ke medan perang) kapan pun aku mau.' Begitulah keengganan terus menyergapku, sementara orang-orang terus berbenah dengan serius. Maka, pada pagi harinya, Rasulullah SAW dan kaum Muslimin yang bersamanya berangkat perang, sedangkan aku belum melakukan persiapan apa-apa,"kata Ka'ab tulis as-Suhaibani.  

Keengganan itu berlangsung sekitar tiga hari berturut-turut. Maka, laki-laki yang tersisa di Madinah hanyalah dari kalangan lansia, kaum munafik yang memang benci berjuang di jalan Allah, dan kalangan yang hatinya terombang-ambing seperti Ka'ab bin Malik. Padahal, saat itu Ka'ab baru saja membeli hewan tunggangan baru, sehingga tidak bisa dikatakan memiliki uzur.

Singkat cerita, Perang Tabuk usai dan pasukan Muslimin yang dipimpin Rasulullah kembali ke Madinah. Seperti biasa, sepulang dari pertempuran, Rasul mengumpulkan kaum Muslimin di masjid. Ketika itulah mereka yang urung ikut Perang Tabuk mendatangi Rasulullah untuk menuturkan alasan-alasannya. 

Ka'ab mengenang jelas peristiwa itu. Dia merasa bisa saja berdalih macam-macam di hadapan Rasulullah SAW dan jamaah. Namun, kesedihan merundung dirinya.

Hilanglah dari diriku segala pikiran yang batil hingga aku benar-benar mengetahui bahwa aku tidak akan selamat dari beliau dengan cara dusta selamanya. Maka aku bertekad bersikap jujur kepada beliau.

Ka'ab menuturkan, saat melihat wajah Rasulullah tersenyum dengan senyuman orang yang marah. Rasul berkata, Kemarilah. Apa yang membuatmu tidak ikut? Bukankah kamu telah membeli kendaraanmu?

Benar, sesungguhnya saya, demi Allah, seandainya saya duduk menghadap orang selain Anda, saya yakin akan lolos, karena saya telah diberi kemampuan mendebat. Tapi, jika hari ini saya menceritakan kepada Anda cerita dusta, yang dengannya Anda bisa merelakan saya, tentu Allah akan menjadikan Anda murka terhadap saya. 

Dan apabila saya menceritakan kepada Anda cerita benar, pasti karenanya Anda akan murka terhadap saya. Sesungguhnya, dengan kejujuran itu saya mengharapkan pemberian maaf dari Allah, jawab Ka'ab.[]Sumber:republika