ABU Bakr al-Bassari, atau Mohammed bin Sirin, yang dikenal sebagai Ibnu Sirin adalah salah satu pelopor ilmu interpretasi mimpi dalam Islam. Dia menggabungkan pengetahuan linguistik, kebijaksanaan dan wawasannya yang memungkinkannya menjadi pemimpin dalam seni ini. Ibnu Sirin dianggap mirip dengan Nabi Yusuf pada masanya.

Ibnu Sirin lahir di Basra pada 33 AH (653 M) dan meninggal pada 110 H (729 M). Dia hidup imana  selama 76 sampai 77 tahun.

Dia dikenal karena persahabatannya dengan sufu mistik Hassan al-Basri (110-110 AH) yang meninggal hanya 100 hari kemudian. Namun keduanya telah mengambil aliran yang tidak berbeda dari yang lain. Tapi dikatakan bahwa mereka berpisah dengan beberapa alasan yang tidak diketahui.

Tentang keluarganya

Kakek Ibn Sirin berasal dari wilayah Jerjeraya di Baghdad tengah, sebelah timur Sungai Tigris. Ia lahir di era khalifah ketiga Usman bin Affan, dua tahun sebelum ia menjadi Khilafah.

Ayahnya berhubungan dengan  Anas bin Malik yang membawanya setelah pertempuran Ain al-Tamar, yang terjadi pada 12 Hihrah. , Dia pernah di antara tentara Khalid ibn al-Walid dan tentara Sassania dan Persia di sebelah barat kota Anbar, di mana Khalid menaklukkan daerah tersebut pada zaman suksesi Abu Bakr Siddiq.

Ayahnya Muhammad adalah seorang tukang angkut tembaga dan mulai bekerja di Ain al-Tamer. Sedangkan untuk ibunya, dia dipanggil Safia dan dia dimiliki oleh Abu Bakr al-Siddiq, sebelum dia dibebaskan. Abu Bakr mengambil namanya dari mantan pemilik ibunya, khalifah pertama umat Islam setelah kematian Nabi Muhammad.

Ibnu Sirin memiliki hubungan dekat dengan ibunya. Dia sangat terikat padanya dan tidak pernah meninggikan suaranya di hadapannya.

Ibnu Sirin tumbuh dalam suasana pendidikan di mana dia belajar di bawah banyak teman, termasuk: Zaid ibn Thabit, Amran bin Hossain, Anas bin Malik, Abu Hurairah, dan Abdullah bin Zubair.

Sisi Kualitasnya

Ibnu Sirin selalu mewarnai rambutnya dengan henna yang merupakan ciri khasnya. Dia pendek dan menderita tuli ringan, tapi itu tidak mencegahnya bergaul dengan orang. Dia dikenal karena humor dan tawanya yang polos.

Terlepas dari semangatnya yang tinggi, dia biasa banyak menangis di malam hari di rumahnya, dan terkadang dia sering menyanyikan puisi.

Diketahui juga bahwa ia banyak berpuasa. Ia misalnya berpuasa suatu hari dan berbuka puasa keesokan harinya. Selain itu, ia terpesona dengan ilmu dan ilmuwan.

Juga dikatakan bahwa setiap kali dia melewati pasar, semua orang akan bersorak. Dia akan selalu membantu orang-orang yang membuatnya sangat dihormati di kalangan kalangan populer.

Dia menjadi ayah dari 30 anak-anak dan di antaranya hanya satu, Abdullah. yang hidup. Dia sempat  membayar hutang ayahnya setelah kematiannya, sebesar 30.000 dirham.

Hubungannya dengan Anas bin Malik

Hubungan ayahnya dengan Anas bin Malik tidak seberapa dibandingkan dengan hubungan Ibn Sirin dengan pria itu. Dia belajar di bawahnya dan pergi ke Persia untuk belajar darinya. Dia adalah salah satu penulis Malik dan kedua pria memiliki hubungan yang kuat dan saling mencintai satu sama lain.

Sebelum Anas meninggal di Basra pada tahun 83 H pada hari-hari pemerintahan Al-Walid Ibn Abd al-Malik, dia meminta agar Ibnu Sirin menjadi orang yang memimpin doa di pemakaman dan membasuhnya. Namun itu tak terjadi karena Ibnu Sirin dipenjarakan pada saat itu. Namun, pihak pangeran memberikan amnesti khusus untuk Ibnu Sirin yang keluar dari penjara untuk mengeksekusi permintaan Anas dan kemudian kembali dipenjara sekali lagi.

Menafsirkan mimpi

Buku utamanya adalah A Concise Guide for the Interpretation of Dreams yang dianggap sebagai referensi penting hingga saat ini. Meskipun demikian, rujukan Ibn Sirin dalam penafsirannya masih samar sampai hari ini dan belum ditinjau cukup melalui penelitian untuk menjelaskan bakatnya di bidang ini. Yang jelas adalah bahwa ia menafsirkan mimpi berdasarkan makna semantik langsung.

Ia menggabungkan penafsiran dengan membaca pikiran manusia. Ia biasa menafsirkan langsung mimpi orang-orang di pasar dan dewan.

Dia berani menafsirkan mimpi bahkan kepada para penguasa, yang menyebabkan banyak masalah, Namun,  dia tidak peduli.

Memimpin kehidupan yang sederhana

Ibnu Sirin tidak berusaha untuk mendapatkan keuntungan dari naluri bawaannya dalam menafsirkan mimpi. Dalam hidupnya, dia menderita banyak kemiskinan dan memiliki banyak bentrokan dengan kekhalifahan Umayyah karena dia menolak pemberian mereka. Jadi mereka memasukkannya ke dalam penjara.

Ia biasa bekerja di pasar siang hari dan bermalam sambil berdoa dan belajar. Dia bekerja di bisnis tekstil karena punya pengetahuan tentang pakaian, warna, dan perdagangan. Dia juga memiliki pengetahuan yang hebat di bidang ini, namun ternyata dia tidak terlalu tertarik dengan uang atau perdagangan.

Kontroversi Al Hajjaj

Ibnu Sirin adalah seorang kontemporer untuk al-Hajjaj ibn Yusuf al-Thaqafi (meninggal 95 AH), dan banyak pangeran dan khalifah Bani Umayyah. Ibnu Sirin menolak untuk menghina al-Hajjaj setelah kematiannya dan mengatakan bahwa dosa manusia hanya dinilai oleh Sang Pencipta.

Diriwayatkan bahwa al-Hajjaj bin Yusuf melihat dalam penglihatannya, seolah-olah ada dua peri yang datang kepadanya, dan dia mengambil salah satu dari mereka dan mengabaikan yang lain. Jadi dia menulis surat kepada Abd al-Malik ibn Marwan tentang hal itu. Dan  Abdal-Malik menulis balik kepadanya, "Selamat, Abu Muhammad untuk kabar baik." Namun, ketika kabar tersebut sampai kepada Ibnu Sirin dia berkata: "Dia salah, ini adalah dua tanda perselisihan. Dia akan menyaksikan satu dan kehilangan yang lain, "Dan memang, memang begitu.[]Sumber:Al Arabiya.com/republika.co.id